Ikutan Nilang

Hari Kamis sekitar jam 18.30, habis buka puasa aku buru-buru pulang. Aku starter mobil sambil nelpon temen. Berlagak udah mahir jadi aku langsung aja jalan, trus nyalain lampu kecil dulu. Kebiasan aku emang gitu, nyalain lampu gedenya belakangan, soalnya ga enak kalau nyorotin orang-orang ato satpam yang lagi duduk-duduk. Nah, lagi enak-enak ngobrol curhat masalah kantor, eh…aku bingung lihat polisi di depan ngacung-ngacungin sticknya ke arah kiri, pertanda minta aku untuk minggir. Nah..loh.. apa lagi nih…!!!

Setelah berhenti, aku segera aja buka jendela dan ga tau kenapa waktu itu aku esmosi banget, dan trus nanya pake esmosi ke pak polisi.. ‘”emang ada apa sih pak…!!, saya kan ga salah jalur dan lampu lalulintas juga masih hijau !!..”, trus pak polisi kasih tau kalo lampuku belum nyala…and doi langsung minta SIM ku.

Mendadak esmosiku makin memuncak…karena kupikir siapa sih yang mau sengaja jalan ga pakai lampu. Tapi tuh pak Polisi ga mau tau… tetap aja katanya mau nilang karena ada peraturannya. Berhubung ogut lagi bener-bener esmosi (kebawa masalah kantor kali ye)… ya udah..akhirnya aku ngomel abis-abisan sama pak Polisi. Pokoknya intinya aku ga mau teken surat tilang kalau pelanggar lalu lintas lainnya (kebetulan waktu itu ada satu mobil yang barengan aku juga ditilang karena pengemudinya ga pakai safety belt) ga ditilang… maksud ogut pak Polisi ga boleh terima duit gitu loh…

Akhirnya aku nungguin pak Polisi bikin surat tilang untuk pelanggar-pelanggar lalu lintas lainnya… dan pak Polisi tidak mau terima uang bebas di tempat. Ada ibu yang juga kena tilang akhirnya malah marah-marah ke ogut, karena negosiasinya ogut gagalkan….

Setelah aku puas nungguin dan ngebantuin pak Polisi nilang para pelanggar, pulanglah aku dengan puas, karena udah berhasil menghilangkan kesempatan suap untuk pak Polisi dari pelanggar lalu lintas.

Jadi, aku menghimbau nih…kepada para pengendara kendaraan bermotor roda dua, roda tiga, roda empat maupun roda banyak…supaya rela aja deh kalau ditilang, dan jangan nyuap deh ke pak Polisi. Dan kalo kita ditilang, sekalian kita bantuin pak Polisi untuk menulis surat tilang para pelanggar.

Tujuannya agar keadilan ditegakkan dan pak Polisi benar-benar bisa menjalankan tugasnya dengan baik dan benar. Dan pesan untuk pak Polisi…pleeaaaseee pak…yang adil ya… prinsipnya sekali suap tetap suap eh….sekali tidak disuap tetap tidak disuap…

Cheers

4 thoughts on “Ikutan Nilang

  1. Hehehe… Bune emang lucu.

  2. robin frans says:

    bagus Bu…
    Lanjutkan…
    hahaha.

  3. Dewi says:

    Aku mo crita juga deh….Hari ini aku juga mo ditilang, gara2 nrabas lampu merah…
    Tapi dengan sopan tp gagah berani, kutanya pada pak Polisi : ” Kenapa ya , Pak? ” . Dengan sopan pak Polisi menjawab : ” Bu, kalo lampu merah jangan ditrabas dong?! ” . ” Wah..rasanya tadi saya lihat masih hijau deh , pak” ( padahal aku gak lihatin lampu merah gara2 aku bercanda dgn teman di mobil lain…kadang parah jugak sih..ketemu teman sekantor di jalan maunya balap-balapan sampe duluan di kantor…hehehe…).
    ” Tolong STNK & SIM nya , bu?”… “Baik pak”… STNK kuberikan ke pak Pol …lho SIM ku kemana ya…kuaduk-aduk dompet kok gak nemu?…Matyau aku!!!…P.Pol : ” Ibu ..dokter ya? ” (rupanya beliau melihat gelar yg mejeng di STNK mobilku )…” Iya, pak… di RS depan situ “.. P.Pol : ” Oke , bu …silahkan ! (sambil mengembalikan STNK ku tanpa peduli aku punya SIM ato tidak )..
    “Matur Nuwun , pak….” kataku dengan senyum yang paling manis pagi ini…”Sami-sami, bu…”…
    Thank’s God… aku gak perlu repot bermarah2an ato berantri – antri ditilang beneran ama p. Polisi yg baik hati….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s